RANCANGAN PEMBUATAN HUTAN KOTA PADANG DI DELTA MALVINAS

Tulisan ini merupakan tugas kuliah Manajemen Konservasi Sumber Daya Hayati, Pascasarjana Biologi Universitas Andalas

Oleh:

Aadrean

Fauziah Syamsi

Arief Anthonius Purnama

Faurizki Fitra

Elka Mustika

Yuliza

Reki Kardiman

Berkas dalam format pdf nya dapat diunduh di sini

I. PENDAHULUAN

LATAR BELAKANG

Laju pertambahan penduduk merupakan suatu masalah penting yang mesti ditangani oleh pemerintah kota Padang, tingginya angka kelahiran tidak berbanding lurus dengan angka kematian. Permasalahan tersebut berimbas kepada kapasitas ruang dan lahan yang tersedia untuk menampung pemukiman dan perumahan, dan bermacam-macam alternatif pun dilakukan dengan menempati daerah sempadan sungai sebagai tempat tinggal.

Padatnya jumlah penduduk telah membuat setiap ruang dikota Padang tidak bercelah, hampir semua area di padati oleh pemukiman dan perumahan, keadaan tersebut mengakibatkan buruknya kualitas kesehatan, rendahnya nilai pendidikan, dan jauh dari kebersihan. Permasalahan tersebut memicu suatu solusi untuk membuat sebuah ruang terbuka hijau (RTH) di kota Padang, salah satu kawasan yang paling cocok untuk dijadikan RTH adalah kawasan Malvinas.

Saat ini kawasan Malvinas digunakan sebagai pemukiman, kebun, dan lahan pertanian lainnya, bangunan berupa perumahan yang terdapat didalamnya merupakan bangunan liar dan tidak memiliki IMB, sebagian besar bangunan tersebut digunakan sebagai pondok ladang dan tidak ditempati secara tetap.

Kawasan Malvinas dengan luas 24 ha memiliki potensi lahan yang cukup baik jika dialihfungsikan sebagai RTH atau bentuk lain, berada lebih dekat dengan pusat kota, memiliki akses transportasi yang memadai, dan jika dilakukan pengembangan dan pengelolaan kawasan dengan baik akan sangat berpotensi untuk kawasan wisata.

Dengan alasan diatas, sangat perlu untuk membuat sebuah wahana pendidikan alam yang sekaligus berfungsi sebagai tempat wisata ataupun sebuah ruang terbuka hijau di kota Padang, selain akan menjadi alternatif baru untuk tempat wisata dan pendidikan juga akan menjadi salah satu sumber pendapatan bagi kota Padang.

TUJUAN

  1. Meningkatkan mutu lingkungan hidup perkotaan yang nyaman, sejuk dan indah serta bersih
  2. Menambah objek wisata baru di kota padang
  3. Sarana pendidikan, rekreasi, olah raga, dan penelitian
  4. Mengoptimalkan pengendalian tata air.
  5. Menciptakan keserasian lingkungan alam dan lingkungan buatan
  6. Pelestarian tumbuh-tumbuhan khas sumatera barat

SASARAN

  1. Mengoptimalkan fungsi lahan dan rehabilitasi lahan kritis delta malvinas sebagai keseimbangan lingkungan dan berguna sebagai kebutuhan pendidikan, rekreasi, dan olah raga.
  2. Menciptakan lingkungan hidup perkotaan yang nyaman, sejuk dan indah serta bersih.
  3. Rehabilitasi permukiman kumuh di kota.
  4. Menjadikan delta Malvinas sebagai salah satu kebanggaan daerah.
  5. Membudayakan masyarakat hidup ramah lingkungan.

II. KONDISI DELTA MALVINAS

KONDISI FISIK

Secara topografi, delta malvinas merupakan dataran aluvial (berdasarkan peta jenis tanah daerah sumbar tahun 1984). Delta malvinas memiliki kondisi dataran yang bervariasi (datar dan bergelombang) dengan ketinggian paling rendah adalah 2.18 m dan yang paling tinggi 6,81 m dari permukaan laut. Delta Malvinas merupakan bekas areal ladang, semak dan rawa, dan ditumbuhi berbagai jenis pepohonan.

KONDISI BIOTIS

Dari analisa pengamatan singkat yang dilakukan, didapatkan kondisi kenekaragaman hayati di delta Malvinas ini sebagai berikut:

Tabel 1.Daftar jenis tumbuhan dan hewan yang terdapat di delta Malvinas

No. Nama Tumbuhan Hewan
1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9.

10.

11.

12.

13.

14.

15.

16.

17.

Mahoni

Jati

Kelapa

Pisang

Durian

Pinang

Ficus sp.

Sirsak

Waru

Jambu

Kapuk

Bambu

Kalawi

Seri

Mengkudu

Petai cina

Katapiang

Burung barabah

Burung bubut

Burung pipit

Kupu-kupu

Hewan ternak masyarakat

Ikan di sungai dan rawa

Berbagai jenis reptil

Berbagai jenis katak

KONDISI SOSIAL

Legalitas pada kawasan ini masih mengalami konflik dengan masyarakat, walaupun sebagian besar tanah kawasan sudah dilegalitaskan, namun perumahan penduduk masih ada dalam lokasi kawasan hutan kota ini. Dan konflik lain yang juga terjadi adalah salah satu kavling tanah milik masyarakat belum dibayar ganti ruginya oleh pemerintah. Sebagian masyarakat masih memanfaatkan kawasan hutan kota ini sebagai dermaga tempat penambangan pasir sungai. Terdapatnya lapangan bola yang cukup luas pada kawasan hutan kota ini mengakibatkan masyarakat disekitar daerah tersebut datang untuk bermain bola disana. Kebersihan dan kerapian hutan kota yang belum tertata rapi, menjadikan sebagian kawasan tersebut tempat pembuangan sampah rumah tangga bagi masyarakat. Terdapatnya danau dalam kawasan hutan kota Malvinas, juga dimanfaatkan masyarakat sebagai tempat pemancingan.

KONDISI EKONOMI

Sebagian besar masyarakat yang beraktifitas pada kawasan hutan kota Malvinas, memanfaatkan kawasan tersebut untuk mendapatkan uang dengan profesi penambang pasir, berjualan, petani, dan nelayan. Walaupun keberadaan masyarakat yang memanfaatkan kawasan hutan kota ini tidak terlalu banyak, namun pengelolaan yang akan dilaksanakan nantinya harus mempertimbangkan mata pencarian alternatif dari masyarakat tersebut.

AKSESIBILITAS DAN SIRKULASI

Hutan Kota Delta Malvinas yang terletak di Kecamatan Nanggalo memiliki aksesibilitas yang mudah dan cukup baik, karena sebagian wilayahnya merupakan bagian dari pusat perdagangan dan jasa, dengan jaringan sirkulasi didominasi oleh jalan aspal. Ada dua akses pada tapak yaitu melalui jalan masuk dari dua jalan yang tidak begitu lebar yaitu dari arah Selatan dan Utara. Masalah yang timbul adalah belum adanya trayek angkot yang melewati tempat ini, sehingga perlu pembukaan trayek angkot.

Namun, masyarakat dapat menggunakan kendaraan bermotor seperti mobil, motor, dan sepeda karena tapak merupakan kawasan yang mudah diakses. Di samping sarana untuk kendaraan bermotor, perlu dipertimbangkan sarana bagi pejalan kaki dalam dan menuju tapak. Tidak adanya sarana bagi pejalan kaki, dapat membahayakan keselamatan pengunjung yang menikmati hutan kota dengan berjalan kaki. Untuk mengantisipasi hal tersebut diperlukan pedestrian.

III. KONSEP UMUM HUTAN KOTA PADANG

KONSEP DASAR

Hutan kota Padang ini memiliki konsep dasar dengan pembangunan berwawasan ekologis. Dalam pembangunan hutan ini, diminimalisir proses perubahan lansekap lahan. Rawa yang ada dibiarkan dan dikembangkan menjadi hutan rawa. Karena kawasan ini merupakan delta dari dua sungai, kawasan ini memiliki potensi pengikisan pinggir sungai oleh aliran sungai. Dalam pengelolaannya, bagian sempadan sungai tidak dibeton untuk pembuatan tanggul, tetapi ditanami tanaman yang bisa menjaga dari pengikisan sungai, dengan penanaman dua lapis katapiang dan Ficus spp.

Berbagai fitur-fitur yang akan dibangun memiliki prinsip yang menjunjung tinggi nilai keanekaragaman hayati. Berbagai jenis tanaman, baik berupa pohon, tanaman hias dan buah ditanam di lokasi ini. Untuk hewan, keanekaragaman hewan akan dimiliki oleh kawasan ini, dengan adanya taman kupu-kupu dan bentuk perencanaan bentang alam yang bernilai ekologis tinggi ini. Dengan adanya tanaman Ficus di sekeliling sempadan sungai akan menarik datangnya berbagai jenis burung. Koleksi pohon yang berbagai macam jenis dan strata ini juga menjadi fungsi yang sangat baik sekali bagi konservasi burung dan hewan lain. Dengan dipertahankannya eksistensi habitat hutan rawa akan menyelamatkan berbagai fauna rawa seperti berbagai jenis katak, ikan, burung dan berbagai jenis hewan invertebrata lainnya.

Pengelolaan kawasan ini juga dilakukan dengan prinsip ramah lingkungan. Pada kawasan ini akan dibuat sistem pengolahan sampah terpadu, dan akan menjadikan kawasan ini sebagai tempat pembelajaran dan contoh sikap ramah lingkungan bagi masyarakat kota Padang. Dari ekonomi dan dana pengelolaannya, hutan kota ini dibangun dengan dana yang jauh lebih murah jika dibandingkan dengan melakukan perubahan bentuk lansekap (seperti pembuatan kolam dari pengerukan rawa serta pembuatan tanggul penahan sungai).

Berbagai potensi kerjasama akan diakomodir oleh kawasan ini. Potensi kerjasama dengan pengusaha tanaman hias, kerjasama dengan perhotelan (misalnya Basko Hotel), perusahaan (dari dana CSR), Universitas serta LSM-LSM lingkungan.

FITUR DARI HUTAN KOTA

  1. Parkir

Pada hutan kota ini akan dibuat dua pintu masuk yaitu pintu utara dan pintu selatan. Dua pintu masuk ini akan memfasilitasi arah pengunjung yang datang dari Siteba dan dari Tunggul Hitam. Pada setiap pintu masuk akan dibuat tempat parikir. Tempat parkir yang akan dibuat dirancang sedemikian rupa sehingga memiliki pepohonan yang rindang, sehingga selain berfungsi sebagai peneduh mobil yang parkir, juga akan memberikan tambahan fungsi hutan kota ini.

  1. Kantor pengelola dan bangunan serba guna

Kantor pengelola dan bangunan serba guna akan didirikan dekat dengan pintu masuk utara. Bangunan yang akan didirikan ini berfungsi sebagai kantor pengelola danjuga didirikan ruangan serba guna yang bisa digunakan sebagai tempat pertemuan, seminar, pameran dll.

  1. Science center

Untuk memfasilitasi nilai dan fungsi sebagai pendidikan, hutan kota ini akan dilengkapi dengan science center. Science center ini tidak difokuskan sebagai tempat penelitian, tetapi difokuskan fungsinya sebagai sarana penunjang pendidikan berwawasan lingkungan. Pada science center ini dapat dijadikan sebagai tempat memfasilitasi kunjungan siswa dan sekolah, sebagai wadah pendidikan lingkungan. Pengelolaan science center ini bisa dilakukan dengan kerjasama dengan Universitas dan LSM lingkungan.

  1. Pasar wisata dan cinderamata

Suatu kawasan wisata akan tidak lengkap jika tidak dilengkapi dengan pasar wisata dan cinderamata. Pasar wisata ini dibangun sebagai beberapa kios yang bisa disewakan kepada pedagang cinderamata. Pasar wisata ini di pusatkan di beberapa tempat dengan lokasi yang memperhitungkan akses pengunjung

  1. Wisata kuliner

Stand makanan dan restoran di kawasan ini dibangun di daerah dengan pemandangan sungai, serta di beberapa tempat strategis. Bofet dan restoran di bangun dekat dengan wahana wisata, dan spot-spot yang memungkinkan banyak pengunjung dan memiliki kondisi dan pemandangan yang bagus.

  1. Hutan tanaman nama daerah

Kota padang memiliki banyak nama daerah yang berasal dari nama tumbuhan, seperti Katapiang, Andaleh, Kalawi, Anduriang, dll. Namun ironisnya, sebagian besar masyarakat tidak mengetahui bagaimana bentuk dari tumbuhan yang menjadi nama daerah tempat tinggalnya tersebut. Kawasan ini direncanakan menjadi kawasan hutan yang didominasi oleh pepohonan rimbun yang pada masing-masing pohonnya dilengkapi dengan keterangan taksonomi dan tata nama yang benar sebagai identitas pohon. Hutan tanaman nama daerah ini merupakan trademark dan ciri khas dari hutan kota Padang ini. Pada bagian ini juga dirancang bangku-bangku taman dimana masyarakat dapat melakukan banyak kegiatan di bawah rindangnya pohon-pohon hutan.

  1. Tanaman hias

Adanya lokasi sebagai tempat koleksi tanaman hias akan memberikan nilai tambah bagi pengelolan hutan kota ini. Koleksi tanaman hias ini berpeluang memiliki potensi kerjasama yang menguntungkan dengan pengusaha tanaman hias. Pengunjung akan diuntungkan dengan adanya koleksi tanaman hias yang dipajang untuk pengunjung dan pengunjung yang tertarik bisa membeli tanaman hias ini. Pengelola hutan kota pun bisa mendapatkan keuntungan dari sistem kerjasama dengan pengusaha tanaman hias.

  1. Koleksi tanaman eksotis Sumatera

Selain koleksi tanaman hias yang bisa dinikmati oleh pengunjung. Hutan kota ini juga bisa memfasilitasi berbagai tanaman eksotis sumatera yang sangat eksotis dan bernilai tinggi dari segi estetika, biologi, atau konservasinya. Tumbuhan seperti bunga bangkai, nephentes, anggrek langka bisa dikembangkan disini sebagai budidaya dan penyelamatan.

  1. Hutan rawa

Dengan adanya habitat rawa yang ada dihutan ini, merupakan potensi yang bagus untuk dikembangkan menjadi hutan rawa. Hal ini merupakan nilai lebih dari suatu hutan kota karena memiliki koleksi hutan rawa di dalam kawasan hutannya. Dengan menjadikan kawasan rawa ini menjadi hutan, pembangunan dan pengelolaannya akan menjadi murah jika dibandingkan jika kawasan rawa ini harus didrainasekan atau dijadikan menjadi danau atau kolam buatan. Selain itu dari fungsi sebagai hutannya, hutan rawa ini akan menyerap karbon lebih besar dari hutan biasa dengan adanya penumpukan dan penyimpanan sarasah di dalam rawa ini.

  1. Taman buah

Sebagai pelengkap hutan kota yang memiliki berbagai koleksi tanaman, berbagai tanaman buah akan ditanam. Koleksi tanaman buah ini merupakan sarana pendidikan bagi warga kota Padang dan anak-anak pada khususnya dalam pengenalan bentuk tanaman buah yang biasanya hanya diketahui bentuk buahnya saja.

  1. Taman kupu-kupu

Berbagai jenis tanaman dan bunga-bungaan akan mengundang datangnya berbagai jenis kupu-kupu. Untuk memaksimalkan potensi ini, maka akan dibangun taman kupu-kupu yang terdiri dari tempat penangkaran kupu-kupu, dan tanaman pakan kupu-kupu. Taman kupu-kupu merupakan bentuk pengelolaan kupu-kupu secara ex-situ, dimana kupu-kupu ditangkar pada satu kawasan, dikembangbiakkan, sehingga kita mempunyai aneka jenis kupu-kupu yang indah yang memberikan warna lain pada hutan kota ini. Penangkaran ini akan bisa sebagai tempat pengembangan penangkaran kupu-kupu yang memiliki bentuk yang sangat menarik dan harga yang tinggi. Selain sebagai fungsi wisata dan pendidikan, penangkaran kupu-kupu ini berpotensi untuk potensi ekonomi dengan adanya cinderamata kupu-kupu sebagai salah satu cinderamata khas berasal dari hutan kota Padang.

  1. Jogging track

Kawasan hutan kota ini merupakan tempat yang sangat baik untuk tempat melakukan olah raga jogging. Hutan kota Padang ini akan dibangun jalur untuk jogging yang mengitari setiap sudut kawasan ini. Kawasan ini akan menyajikan udara yang bersih dan kesejukan dari kerindangan pohon-pohon koleksi.

  1. Wisata air

Untuk memenuhi kebutuhan masyarakat yang sekarang ini memiliki kecenderungan kebutuhan wisata air. Pada kawasan ini akan dibangun fasilitas wisata air yang menggunakan sungai yang membatasi sisi-sisi kawasan. Potensi wisata yang bisa dibangun adalah sepeda air, wisata tur dengan sampan. Jika sungai bisa dikelola dengan bagus, maka berbagai event tahunan seperti perlombaan sampan dan lainnya bisa dilakukan kawasan ini sebagai nilai tambahnya.

  1. Pusat pengelolaan sampah terpadu

Nilai tambah dan keunggulan dari rancangan pengelolaan ini adalah dengan dibangunnya pusat pengolahan sampah terpadu. Sebagai kawasan wisata tentunya kawasan ini akan menghasilkan sampah yang cukup banyak. Selain itu, dari segi pepohonan yang ada akan menghasilkan sampah dedaunan. Sampah yang dihasilkan kawasan inilah yang harus diolah. Tong sampah yang akan dibangun memiliki tempat yang terpisah antara sampah organik dengan sampah non organik. Sampah organik akan diolah menjadi kompos, sedangkan sampah non organik akan dipilah dan dikelompokkan sampahnya. Pengolahan sampah organik akan menghasilkan kompos yang bisa digunakan sendiri sebagai pupuk. Untuk sampah anorganik, dengan dipisahkan dan diolah terlbih dahulu, sampah ini bisa bernilai ekonomi dari segi daur ulang. Segi pengelolaan sampahnya, hutan kota ini tidak akan membebani pemerintah kota. Nilai keunggulan lebihnya yaitu, sistem ini akan bisa menjadi percontohan bagi berbagai pihak dan bahkan bisa menjadi percontohan secara nasional. Pengolahan sampah ini akan lebih menarik jika menerapkan sistem Bank Sampah.

Keunggulan dan nilai lebih dari rancangan pengelolaan ini.

  1. Hutan Kota dijadikan sebagai wahana pendidikan bagi masyarakat Sumatera Barat dan kota Padang khususnya, karena koleksi tumbuhan di dalamnya yang dilengkapi dengan taksonomi dan tata nama masing-masing jenisnya, memudahkan pengunjung untuk mengenali dan mengetahui biodiversitas yang ada di dalam hutan kota.

  2. Hutan kota merupakan identitas budaya daerah, karena pohon2 yang ditanam merupakan jenis-jenis pohon yang berasal dari berbagai daerah di Padang, yang kemudian menjadi nama daerah tersebut, misalnya pohon Katapiang (Terminalia cattapa), Katapiang sendiri merupakan nama salah satu tempat dalam wilayah kota Padang.
  3. Rencana pembangunan Bank Sampah merupakan “role model” bagi pengelolaan sampah yang baik dan benar. Diharapkan nantinya adanya Bank Sampah ini menjadi contoh dan menumbuhkan kesadaran di tengah masyarakat tentang pentingnya mengelola sampah dengan baik.

  4. Sebagai lokasi penelitian bagi para saintis

  5. Secara umum adanya hutan kota ini mempertahankan biodiversitas yang terdapat di kota Padang, dan menambah khasanah pengetahuan masyarakat tentang pentingnya menyelamatkan ruang hijau di tengah makin bertambahnya populasi manusia dan volume kendaraan yang menyumbang sangat besar bagi kerusakan alam.

IV. PENGELOLAAN HUTAN KOTA PADANG

PENGELOLAAN MASALAH SOSIAL EKONOMI

Untuk masalah sosial, sebelum pengelolaan kawasan hutan kota ini haruslah segera diselesaikan tentang legalitas kawasan dan ganti rugi lahan oleh pemerintah. Masyarakat yang masih tinggal dikawasan ini haruslah ditertibkan. Pembangunan kawasan yang nantinya akan merubah bentuk lahan haruslah ditertibkan antara perumahan penduduk, warung, dengan peruntukan lahan lainnya. Kebersihan dan kerapian dari tatanan lahan yang akan dibuat nantinya haruslah dikerjakan terlebih dahulu. Hal ini untuk mengantisipasi kebersihan dan kebiasaan masyarakat yang masih membuang sampah pada kawasan tersebut. Sebagai mana yang biasanya jika lahan tersebut kotor dan masih bersemak-semak, kebiasaan masyarakat untuk membuang sampah disana mungkin akan terus berlanjut. Dan sebaliknya kebersihan dan tatanan yang rapi dari peruntukan lahan yang akan dibentuk nantinya akan menjadikan indah dan enak dipandang mata. Sehingga kebiasaan masyarakat membuang sampah disana bisa berkurang tentunya.

Perekonomian masyarakat yang bergantung pada kawasan ini pada rencana pengelolaan tahap pertama ini dicarikan mata pencaharian alternatifnya yaitu sesuai dengan skill dan kepandaian yang dimilikinya. Masyarakat yang biasa bertani dapat diberdayakan sebagai petugas kebersihan pada kawasan ini nantinya. Sedangkan untuk dermaga penambangan pasir pada daerah ini harus segera ditertibkan dan dipindahkan ke daerah lain. Jika tidak suasana ini akan merusak keindahan dan peruntukan hutan kota nantinya. Sedangkan dalam waktu pembangunan kawasan nantinya sebaiknya membeli pasir dari tempat penambangan pasir didaerah tersebut sebagai bentuk kerja sama yang saling menguntungkan.

Dalam rancangan pengelolaan hutan ini sebagai fasilitas pendukung lainnya akses untuk ke daerah ini dapat diberdayakan dengan adanya angkot dan ojek becak yang ada dikawasan siteba. Dengan demikian dengan adanya keindahan hutan kota ini bisa mendatangkan pendapatan yang lebih terhadap masyarakat sekitarnya.

TAHAPAN PENGELOLAAN

Pada perencanaan pengelolaan hutan kota ini, setelah legalitas dan permasalahan ganti rugi dan permasalahan sosialnya terselesaikan, maka pada tahap awal direncanakan selama 3 tahun dengan pengerjaannya dilakukan secara bertahap sesuai dengan tahun berjalan:

Tahun pertama

Dari data analisa pradesain yang telah dilakukan terhadap vegetasi dan kondisi fisik yang ada pada daerah ini maka pada tahun pertama pekerjaan yang dilakukan adalah penghijauan daerah. Secara normalnya hutan adalah kumpulan dari pohon-pohon, sedangkan kondisi daerah sekarang ini umumnya didominasi oleh semak belukar dan hanya beberapa pohon, serta beberapa anakan pohon mahoni dan ketaping yang telah ditanam sebelumnya. Oleh karena itu tahapan penghijauan adalah hal mutlak yang sangat dibutuhkan untuk terwujudnya hutan kota ini. Dalam penghijauan, tanaman yang akan dipilih dalam penghijauan adalah sengon. Pemilihan sengon ini didasarkan dari sifat sengon yang sangat mudah tumbuh, cepat besar dan meningkatkan kesuburan tanah dengan pengikatan nitrogen oleh akarnya yang bersimbiosis. Penanaman sengon ini akan mempermudah pekerjaan pembersihan lahan dari hilalang dan rumput liar, karena hilalang dan rumput liar akan mati jika ternaungi dari cahaya matahari. Dalam jangka panjangnya sengon ini akan memberikan kemudahan dalam penanaman jenis pohon yang akan diinginkan dalam perencanaan lanjutnya, karena anakan pohon membutuhkan naungan yang cukup agar dapat tumbuh dengan baik dan tidak berkompetisi dengan hilalang dan rumput-rumput liar. Penanaman sengon dilakukan secara keseluruhan wilayah dengan tidak mengganggu vegetasi pohon yang telah ada. Pada saat anakan pohon sudah mulai bisa tumbuh baik dengan tanpa naungan, sengon ini akan ditebang satu-persatu.

Untuk kawasan sempadan sungai yang ada di dalam kawasan, dilakukan penanaman jenis-jenis tanaman yang bisa menahan kondisi tanah dari pengikisan air sungai, yaitu katapiang dan jenis Ficus spp. Penanaman dilakukan dengan sistem dua lapis pohon ketaping dan Ficus spp.

Pada tahun pertama ini juga dilakukan penataan lansekap yang berhubungan dengan lahan basah. Kawasan ini sebagian besar adalah lahan basah dari endapan sungai dan banyaknya rawa-rawa dan kanal yang ada didaerah ini. Penataan lansekap dilakukan dengan prinsip tidak merubah bentuk bentang lansekap tetapi hanya penataan. Rawa-rawa yang ada dibiarkan tetap menjadi rawa atau kolam yang nantinya akan menyediakan bentuk pemandangan yang menarik. Kanal-kanal yang telah ada ditata sehingga menjadi kanal yang baik, yang bisa dimanfaatkan sebagai fungsi drainase dan nantinya juga bisa dimasukkan sebagai fungsi wisata.

Untuk lahan basah yang telah ditata ini, selanjutnya ditanam berbagai macam tumbuhan air, baik yang berfungsi sebagai nilai estetika dan juga yang berfungsi ekologisnya seperti teratai dan tumbuhan lainnya.

Dalam perawatan teratur kawasan ini nantinya akan dihasilkan sampah-sampah organik yang berasal dari daun-daun dan rumput-rumput. Pada tahun pertama ini lah konsep pengelolaan sampah yang ramah lingkungan mulai diterapkan dengan pembuatan kompos dari daun-daunan sampah kawasan ini. Konsep inilah yang akan bisa menjadi nilai lebih dari hutan kota Padang ini. Selama perawatan anakan pohon, kompos yang dihasilkan akan digunakan lagi sebagai pemupuk anakan pohon yang ditanam.

Tahun kedua

Pada tahun kedua, setelah sengon mulai tumbuh besar dan mulai memberikan naungan, mulai lah penanaman pohon yang sesuai dengan tata wilayah yang direncanakan. Pada tahun kedua ini juga mulai dibuat jalan-jalan setapak untuk jogging track, untuk jalur sepeda, pembangunan sarana dan prasarana seperti toilet, kafetaria, parkir, stand cinderamata atau pasar wisata, gazebo, ruangan dan kantor pengelola. Wilayah-wilayah yang sudah dikavling peruntukkannya mulai ditanami. Penanaman tanaman pelindung dengan prinsip multistrata, tanaman buah, serta tanaman khas nama daerah-daerah di Kota Padang. Pada akhir tahun kedua penanaman bunga-bunga yang akan menghiasi taman dilakukan.

Tahun ketiga

Hutan kota Padang ini pada tahun ketiga mulai lah diresmikan dan dibuka untuk umum. Hutan kota ini selain sebagai fungsi hutan penghasil oksigen diharapkan juga dapat menjadi sumber PAD daerah dengan potensi wisatanya. Pengelolaan hutan ini dapat dilakukan seperti objek wisata dengan pemungutan karcis masuk sebagai dana pengelolaannya. Mulai dari pembukaan pertama untuk umum ini, prinsip-prinsip utama dari trademark hutan kota ini harus ditegakkan. Pengelolaan sampah dengan prinsip bank sampah dan kenang-kenangan kompos bagi pengunjung merupakan nilai lebih dari hutan kota Padang ini.

Perawatan dan pengelolaan tanaman terus dilakukan, penyisipan tanaman yang mati, serta penjarangan sengon jika diperlukan.

Tahun-tahun selanjutnya

Pada tahun-tahun selanjutnya, potensi wisata dapat dikembangkan dan ditambahkan asalkan tidak mengganggu fungsi hutan kota sebagai paru-parunya kota. Berbagai wahan yang potensial dapat dikembangkan seperti wisata air misalnya sepeda air, perahu sampan berkeliling, dll, wahana out bond dan lain sebagainya. Pengembangan juga bisa diarahkan menjadi tempat koleksi dan pembudidayaan berbagai tanaman hias seperti anggrek, nephentes, dan bunga-bungaan yang juga bisa menjadi peluang kerjasama dengan usaha tanaman hias serta bisa menjadi tambahan pendapatan dari penjualan tanaman hias. Hutan kota ini juga bisa dikembangkan menjadi sentra tanaman hias kota padang.

V. PENUTUP

Lahan yang terbatas di kota-kota seringkali digunakan untuk berbagai kepentingan yang lebih bersifat komersial yang sebetulnya kurang sesuai dengan peruntukannya. Di sisi lain, pembangunan kota yang kurang terencana dengan baik juga telah banyak menimbulkan dampak negatif terhadap lingkungan hidup yang pada akhirnya dapat menyebabkan turunnya kualitas lingkungan hidup kota. Hutan Kota merupakan salah satu alternatif yang baik dalam mengatasi masalah lingkungan hidup di kota. Melalui fungsi dan peranannya yang sangat beragam, Hutan Kota diharapkan dapat membantu mengatasi pencemaran udara, meredam kebisingan, menjaga tata air, dan melestarikan plasma nutfah, di samping dapat juga menghasilkan udara segar serta sebagai sarana pendidikan dan rekreasi bagi masyarakat kota.

Oleh karena itu, dalam pembangunan dan pengembangan Hutan Kota tersebut tentunya perlu dipertimbangkan berbagai aspek seperti luas, bentuk, dan tipe Hutan Kota. Di samping itu keberhasilan pembangunan dan pengelolaan Hutan Kota tersebut akan sangat ditentukan oleh adanya dukungan dari seluruh lapisan masyarakat serta pengaturannya didasarkan melalui Peraturan Daerah, sebagaimana yang telah ditempuh oleh Pemerintah Kota Padang dengan menerbitkan Perda I/1985 tentang Kebersihan Kota, Perda No. 1/1990 tentang Tata Bangunan, dan Perda 5/1995 tentang Ruang Terbuka Hijau Kota Padang.

Berjalannya rencana pengelolaan ini tidak lepas dari bantuan berbagai pihak untuk dapat saling mendukung dan membantu dalam mewujudkan hutan Kota yang indah dan asri. Kedepannya diharapkan perencanaan ini dapat menjadi masukkan bagi pemerintah kota dalam merancang hutan kota yang baik, ramah lingkungan dan menjunjung tinggi nilai keanekaragaman hayati.

Lampiran peta rancangannya dapat dilihat pada berkas format pdf.

About these ads

2 Responses to RANCANGAN PEMBUATAN HUTAN KOTA PADANG DI DELTA MALVINAS

  1. agung mengatakan:

    hahhahaha ko yo ma aad dankawan2 mantap bana bisa jadi kunyah2 kami disiko ha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.131 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: